Imam Suyuti, Pengabadi Turats Islam


Imam besar yang akrab di telinga para santri dengan karyanya Tafsir Jalalain ini mempunyai nama lengkap Abdurrahman bin al-Kamal, Abi Bakr bin Muhammad bin Sabiquddin bin al-Fakhr Utsman bin Nazhiruddin Muhammad bin Saifuddin Khidr bin Najmuddin Abi al-Shalah Ayyub bin Nashiruddin Muhammad ibnu Syekh Humamuddin al-Khudhairi as-Suyuti.

Nenek moyangnya (Humamuddin) termasuk pengikut ahli hakikat dan juga salah satu guru tariqahsufiyah. Adapun datuknya satu tingkat sebelum Humamuddin termasuk orang yang mempunyai kedudukan terhormat dan memimpin tampuk kepemimpinan dalam pemerintahan. Di antara nenek moyang alim agung ini ada yang menjadi kepala pemerintahan di wilayahnya masing-masing, sebagian lagi menjadi petugas pengawas harga dan penimbangan, sebagian lagi menjadi pedagang bekerja sama dengan Amir Syaihun. Dengan pendanaan sendiri dia membangunan madrasah di Asyyuth yangkemudian diwakafkan untuk kepentingan masyarakatAda juga keluarga as-Suyuthi yang menjadi jutawan. Bisa dikatakan bahwa tidak ada satu pun dari mereka yang memperhatikan dan berkhidmatuntuk kepentingan ilmu pengetahuan kecuali ayah beliau.
Silsilah al-Khudhairi yang dimiliki pengabadi turas Islam ini merupakan silsilah keluarga di Baghdad, Iraq. Hal ini ia ketahui dari seseorang yang memberitahukan bahwa dia telah mendengar dari ayah as-Suyuti tentang silisilah nenek moyangnya tersebut. Orang soleh tersebut bercerita bahwa nenek moyang as-Suyuti adalah orang ajam (bukan Arab) atau dari daerah belahan timur. Maka dari cerita tersebut jelaslah bahwa daerah yang dimaksudkan adalah daerah Baghdad, Iraq.
As-Suyuti lahir malam Ahad sesudah maghrib, awal bulan Rejab tahun 849 H. Ketika sang ayah tercinta masih hidup, semasa kecil as-Suyuti pernah dibawa ke seorang Syekh yang bernama Muhammad al-Majdzub, seorang ulama besar yang tinggal di samping makam Sayyidah Nafisah.

As-Suyuti dan aktiviti keilmuan
Alim tafsir ini tumbuh dan berkembang dalam keadaan yatim. Ketika berusia kurang dari delapan tahun ia telah hafal Alquran, kemudian menghafalkan kitab Al-Umdah, Kitab Minhaj dalam ilmu fikih, Kitab Usul Fiqh dan Alfiyyah Ibnu Malik.
Pada awal tahun 864 H tokoh kita ini mulai belajar ilmu agama. Ia belajar ilmu fikih dan nahwu dari beberapa guru dan belajar ilmu faraidh dari Al-Allamah Syekh Syihabuddin al-Syarimsahi. Diceritakan bahwa umur Syekh tersebut telah melewati usia lebih dari seratus tahun dan dari Syekh tersebut, as-Suyuti belajar ilmu faraidh dari kitab Majmu'. Pada awal tahun 866 H ia mulai mengajar bahasa Arab.
Pada usia yang masih cukup muda itu, alim agung ini telah memulai mengarang buku. Buku pertama yang menjadi buah karyanya adalah Syarh al-Istifaadah wal Basmalah. Buku tersebut kemudian diperlihatkan pada gurunya, Syekh Alamuddin al-Bulqini, dan rupanya sang guru berkenan menulis kata pengantar dalam kitab tersebut.
Kendatipun sudah mengajar dan mengarang namun aktivitas belajar masih giat ia lakukan. Sebab semakin seseorang belajar semakin merasa bodoh dan semakin tahu betapa banyak hal yang belum dan mesti diketahui. Oleh karena itu as-Suyuthi juga belajar kitab MinhajSyarh al-Bahjah dan Hasyiyah-nya dan Tafsir Baidhawi pada Syekh Syarafuddin al- Munawi. Dalam bidang ilmu hadits dan ilmu tata bahasa, Imam Suyuti berguru pada Syekh Taqiyuddin al-Syibli al-Hanafi selama empat tahun. Dia juga telah memberikan kata pengantar dalam kitab Syarh Alfiyyah dan kitab Jam'ul jawami' dalam ilmu tata bahasa arab.
Imam Suyuti juga berguru pada Syekh Muhyiddin al-Kafiji dan Syekh Saifuddin al-Hanafi dalam berbagai disiplin ilmu.Belajar, mengajar dan mengarang hampir menjadi nafas guru besar ini. Maka tidak aneh buah karya Imam Suyuthi mencapai 300kitab.
Dalam pengembaraan mencari ilmu pemburu ilmu ini pernah singgah di Syam, Hijaz, Yaman, Hindia, Maroko dan Takrur. Ketika melaksanakan ibadah ia mengharap berkah dengan minum air zamzam dengan tujuan bisa seperti Imam Sirajuddin al-Bulqini dalam bidang fikih dan Imam Ibnu Hajar dalam bidang hadits. Berkat pertolongan Allah, guru kita ini bisa menguasai berbagai disiplin ilmu pengetahuan.
Dalam penguasaan ilmu Imam nan bijaksana ini mengelompokkan dalam beberapa kelompok. Kelompok pertama adalah kelompok ilmu-ilmu yang paling ia kuasai, kemudian kedua ilmu-ilmu yang ia kuasai namun kadarnya di bawah kelompok yang pertama. Demikian seterusnya.
Adapun kelompok pertama ada tujuh ilmu yaitu ilmu tafsir, hadits, fikih, nahwu, ma'ani, bayan dan badi'. Kelompok kedua ilmu ushul fiqh, ilmu jadal, tasrif. Kelompok ketiga ilmu insya', tarassul dan ilmu faraidh. Kelompok keempat ilmu qira`at dan kelompok kelima ilmu kedokteran.
Sedangkan ilmu hisab merupakan ilmu yang paling sulit ia kuasai. Demikian sulitnya ilmu tersebut diibaratkan seperti memikul gunung. Namun demikian, ini tidak mengurangi kapasitas kelimuan imam agung ini karena begitu banyaknya ilmu, selain ilmu hisab, yang ia kuasai. Maka adalah sangat layak, dengan pertolongan Allah SWT alim besar dari mazhab Syafie ini mampu melakukan ijtihad karena ia memang telah memiliki perangkat dalam berijtihad.
Imam Suyuti telah menghabiskan umurnya untuk mengajar, memberikan fatwa dan mengarang. Akan tetapi menjelang usia tuanyakontributor besar ilmu keislaman ini meninggalkan tugas mengajar dan berfatwa, kemudian ber-uzlah dari keramaian dunia untuk beribadah dan mengarang saja.

Karamah Imam Suyuti
Syekh Syu'aib Khatib Masjid Al-Azhar bercerita, ketika Imam Suyuti sedang sakit yang menyebabkan kemangkatannya dia datang menjenguk Imam mujtahid ini. Ia mencium kakinya, lalu meminta supaya Imam Suyuti berkenan mengampuni dosa kesalahan orang-orang ahli fiqh yang pernah menyakitinya. Dengan tenang Imam Suyuti menjawab: "Wahai saudaraku… sebetulnya aku telah mengampuni mereka ketika pertama kali mereka menyakitiku. Aku menampakkkan kemarahanku pada mereka, lalu aku menulis sanggahan untuk mereka. Semua itu aku lakukan supaya mereka tidak berani lagi menyakiti orang lain". Demi mendengar kelapangan hati Imam Suyuti Syekh Syuaib berkomentar : "Memang inilah yang sudah aku sangka dari kebaikan tuanku."

Walaupun Imam Suyuti telah memaafkan mereka tapi mereka masih saja terkena bencana dari Allah SWT sebagai pelajaran bagi mereka sendiri dan orang lain. Dalam hal ini Imam Sya'roni bercerita: "Aku melihat salah seorang yang memukul Imam Suyuti dengan bakiyak (sandal dari kayu) walaupun sudah dicoba oleh Allah dengan kefakiran dia sangat tamak dengan dunia. Setiap kali dia melihat orang yang membawa ayam, gula, madu, atau beras persis seperti orang gila dia selalu mengatakan: "Juallah barang ini padaku!" Setelah dia mengambil barang tadi seperti merampas dia pergi bersembunyi dan tidak mau membayarnya. Setiap ditagih selalu saja ia mencari-cari alasan untuk mengulur-ulur. Sehingga yang punya barang bosan untuk menagihnya, maka si tamak ini akan memikul tanggungan yang jauh lebih besar dan berat kelak di hari kiamat. Dan ketika orang yang menyakiti imam kita ini meninggal tidak ada seorangpun yang mengirnginya. Semoga Allah memelihara kita. Amin.

Di antara karamah Imam Suyuti adalah, suatu ketika Imam Suyuti ada di zawiyah (mushola kecil) Syeikh Abdullah al-Juyusyi di daerah al-Qarrafah pada waktu siang hari. Sang alim nan sufi berkata pada pembantunya: "Aku ingin salat Asar di Masjidi al-Haram, tapi dengan syarat kamu harus menyimpan rahasia ini sampai aku meninggal!" Pembantunya itupun menyanggupi. Imam Suyuti kemudian menggandeng tangannya sambil berkata: " Pejamkan matamu!" Lalu Imam Suyuti berlari kecil kira-kira 27 langkah. "Bukalah matamu!" demikian perintah Imam Suyuthi kemudian. Tiba-tiba mereka sudah sampai di pintu Ma'laa, lalu mereka ziarah ke makam Sayyidah Khodijah, Imam Fudlail ibn Iyadl, Abdullah ibn Uyainah, dan lain-lainnya. Setelah itu mereka masuk Masjid al-Haram, tawaf, Shalat , dan minum Zam-Zam. Di sini Imam Suyuti mengatakan: "Wahai Fulan… yang mengherankan bukanlah karena bumi dilipat sehingga kita bisa menempuh jarak ribuan mil dalam beberapa saat. Tapi yang mengherankan adalah karena orang-orang Mesir yang bermukim di sini tidak ada yang mengetahui kita." "Baiklah kita sudah ziarah, salat dan tawaf. Kamu mau pulang lagi bersamaku, atau mau menetap di sini sampai datangnya musim Haji?" "Aku mau bersama tuan saja," demikian jawab pembantu itu lugu. Lalu mereka pergi ke Ma'laa, dan seperti pada keberangkatan tadi Imam Suyuti memintanya supaya memejamkan mata. Setelah Imam Suyuti melangkah beberapa jengkal dan mereka membuka mata tiba-tiba di hadapan mereka adalah zawiyah Syekh Juyusyi.

Banyak juga sebetulnya karamah sang alim nan arif billah ini, namun di sini akan dipaparkan satu lagi. Adalah Syekh Abd al-Qodir al-Syadzili, murid Imam Suyuthi. Dalam biografinya Imam Suyuti mengatakan: "Aku pernah melihat Nabi SAW dalam keadaan terjaga. Kemudian Syekh Abd al-Qodir, muridnya tersebut bertanya : "Berapa kali tuan melihat Nabi SAW dalam keadaan terjaga?." Beliau menjawab: " Lebih dari 70 kali."

Wafat Imam Suyuti
Imam Suyuti wafat pada usia 61 tahun 10 bulan 18 hari, iaitu pada malam Jumaat, 19 Jamadilawal 911 H dan dimakamkan di Khusy Qusun di luar pintu Qarafah, Kaherah, Mesir.
http://tamanulama.blogspot.com/2008/11/imam-suyuti-pengabadi-turats-islam.html?m=1
Share this article :
 

Poskan Komentar

Silahkan tulis

Bacaan Populer

 
Didukung : Salafiyyah Fans Page | PISS-KTB | Group Alumni
Copyright © 2006. Pesantren As-Salafiyyah - Boleh dicopy asal mencantumkan URL dokumen
Template Modified by info@as-salafiyyah.com | Published by BoloplekCD
Proudly powered by ePUSTAKA ISLAMI